drama di frankfurt airport

060111globekisah ini terjadi pada saat liburan pertama bersama K ke indonesia di awal tahun 2012. ketika itu K masih berusia 10 bulan. senangnya hati ini karena sudah lama sekali nggak pulang ditambah lagi dengan K untuk pertama kalinya bertemu keluarga di indonesia.

pada perjalanan pulang ke norway, aku travel sendirian bersama K karena suami sudah kembali ke norway 3 minggu sebelumnya. dengan penuh percaya diri aku menggendong K sambil menenteng 2 koper menuju singapore, pemberhentian kita yg pertama. perjalanan dari tempatku di pulau bintan menuju singapore boleh dikatakan tanpa masalah karena kakak2ku bisa bantu bawain koper sampai ke dalam kapal ferry.

nah, sesampainya di singapore ini yg agak repot karena trolley tidak bisa didorong sampai ke tujuan akhir, jadi koper sudah musti diangkut manual ketika hendak memasuki daerah mengecekan passport. beruntung ada bapak2 yg baik hati bantuin ngangkut waktu itu πŸ˜‰

sepupu yg menjemput di ferry terminal singapur sampai salut ketika melihat aku yg menggendong bayi sambil menyeret koper yg lumayan berat. ketika sampai di changi airport aku ketemu seorang teman yg kita sudah janjian untuk ketemuan. komentar si teman setelah mengamati penampilanku pada saat itu kira2 spt ini: eh, kamu kok cara berpakaiannya sekarang jadi mirip orang dari cina ya? (mungkin kayak encim2 gitu maksudnya) lol.

ya, memang diakui apa yg dikatakan temanku itu benar adanya. tidak seperti orang2 pada umumnya (terutama para kaum perempuan) yg suka berpenampilan kayak mau ke acara pesta ketika naik pesawat, aku lebih memilih memakai pakaian yg nyaman seperti atasan kaos lengan panjang dan celana panjang bahan kaos juga.. ya, lebih seperti orang mau berangkat tidur gitu dee kira2 πŸ™‚

selama kurang lebih 12 jam penerbangan dari changi menuju frankfurt aku menggendong K di pangkuan karena dia tidak mau tidur di bassinet.. terus apesnya aku lagi kena diare pas di dalam pesawat… jadi bisa dibayangkan ya, menggendong bayi sambil keluar masukΒ toilet pesawat yg sempit itu.. dan bukan cuma sekali loh, tetapi 3 kali.. sungguh perjalanan pulang yg melelahkan.

leganya hati ini ketika pesawat mendarat di frankfurt airport karena suami telah menunggu di sana. antri di counter pemeriksaan passport cukup panjang.. saat itu sempat bingung mau antri di jalur yg mana… karena K punya passport norwegian, so kalo ngantri di jalur bule2 pasti lebih cepat prosesnya. tetapi karena kurang pede, pilihan akhirnya jatuh di passport laennya dengan jalur antri yg lumayan panjang dan lama.

sedikit flashback waktu kita masih di indonesia…

suami yg sudah pulang duluan ke norway kirimin surat lahir K lewat email. katanya ini surat harus diprint dan dibawa pas aku pulang bersama K nanti. aku tanya kenapa? dia bilang buat jaga2 aja… soalnya dia iseng2 google, katanya ada kejadian apa gitu dee… yg berhubungan dengan ibu dan anak beda warga negara… dalam hati ku pikir suami terlalu mengada-ada deh.

kembali ke pemeriksaan imigrasi di frankfurt…

pas nyampe giliran kita, nih petugas periksanya pake lama dan pake banget. kok ya gak kasian sama ibu2 yg uda lusuh dan capek gendong bayi. kmd si petugas ini nanya, apakah aku punya surat lahirnya K. ooo… berarti apa yg dikhawatirkan suami ternyata benar2 terjadi akhirnya. setelah aku menyerahkan surat lahir K dengan penuh percaya diri, si petugas ternyata masih curiga juga.. sampe pake acara nerawang2 itu dokumen terus minta advice sama petugas di sebelahnya. akhirnya aku jadi sebel juga kan, karena diliatin orang banyak. terus aku nanya dong, apa masalahnya? dia cuma bilang, ayo mari ikut saya ke kantor.

waduh… jadi tambah panik dan naik darah akhirnya, karena merasa dicurigai sebagai criminal dan diremehkan… mentang2 penampilanku yg biasa2 saja dan aku berasal dari asia kali ya??

terus aku pun diinterogasi sama si petugas… dalam hati kok ya bisa2nya aku dicurigai? apa dia pikir aku bawa kabur anak orang?? sangking gak tahannya aku sampe ngomong bahwa ini anakku benar… and doesn’t she look like me?? hahaha… kalo dipikir-pikir jadinya lucu juga, karena anakku kayaknya gak mirip2 banget sama aku lol.

terus aku bilang deh, kalo suami sudah menunggu di luar dan kalo gak percaya silahkan telpon sendiri. setelah dia telpon suami, baru deh kita diantar keluar. terus dia ngomong bla…bla… pernah ada kasus apa gitu, aku sih uda gak konsen dengerin dia, pengennya cepat2 keluar dari situ.

begitu ketemu sama suami, gak tahan aku langsung nangis di hadapan suami, uda gak perduli dengan pandangan heran orang2 di sekeliling… belum pernah seumur hidup merasa begitu diremehkan dan dilecehkan… sungguh keterlaluan. seharusnya mereka itu bisa ngecek kalo sebulan yg lalu aku keluar lewat frankfurt juga bersama anakku. benar2 oon juga tu petugas… iya, ganteng tapi oon hahaha…

setelah itu aku tanya ke suami, emang ngomong apa sama si petugas tadi? (karena mrk ngomong pake bhs jerman). suami bilang, dia cuma ditanya apakah sedang menunggu seseorang.. dgn begitu suami uda langsung ngeh dan langsung deh suami sebutin nama lengkap dan tanggal lahir istri dan anaknya ke si petugas lol.

setelah kejadian itu, akhirnya jadi berpikir… apa aku dicurigai karena penampilanku yg lecek dan seadanya??? apakah jadi separah itu penampilanku yg sekarang setelah aku menjadi ibu RT??? Β mungkin ada ya korelasinya antara penampilan dan tingkat kecepatan lewat dari petugas imigrasi πŸ˜€

 

 

bpk soeharto

pak harto, mantan presiden kita yg satu ini…

walaupun sudah lama meninggal tetapi masih saja sering menjadi hujatan sebagian orang.

belakangan ini salah satu teman cewek di FB suka posting mengenai soeharto.. mencaci maki dengan kata2 dari kebun binatang segala, aduh pokoknya aku yg baca aja sampe rasanya gimana gitu.

kok ya bisa2nya kata2 spt itu ditulis di FB? apalagi tentang seseorang yg telah lama meninggal? danΒ oleh seseorang yg kelihatannya rajin ke rumah tuhan pula?

kok ya rasa bencinya itu sampe sebegitunya? apa yg terjadi? apakah gara2 nonton film the act of killing.. soalnya beberapa kali judul film ini disebut-sebut olehnya.. atau mungkin memang uda benci dari dulunya.

kalo berbicara mengenai soeharto, aku termasuk yg netral2 saja…biasa aja gitu.

ini bukan karena kita sama2 bermarga “soe” loh πŸ˜€

masih ingat bener pas saat pak harto menyerahkan kekuasaannya pada tahun 1998 itu, aku tonton siarannya di tv di kamar kos..sumpeh.. gak ada perasaan pengen nangis pada waktu itu, tapi entah kenapa..Β tau2 air mata mengalir keluar begitu saja…

entahlah… sejak soeharto turun sampe sekarang udah 15 tahun yg lalu, tetapi apakah indonesia menjadi lebih baik? banyak yg bilang demokrasi yg kebablasan.

bagi yg lahir di tahun 80an, mungkin sosok soeharto tidak begitu melekat dalam pikiran mereka karena pada saat soeharto memimpin mereka masih kecil. mungkin temanku yg di FB itu kelahiran tahun 80an, jadi yg didengar mengenai soeharto hanya hal2 yg buruk saja. mereka mungkin tidak mengenal atau sudah lupa dengan yg namanya petrus, pelita, keluarga berencana, abri masuk desa, koperasi, swasembada pangan dlsb.

atau bisa juga aku ini yg kelahiran tahun 70an termasuk salah satu produk sukses program pencucian otak di jaman orba? πŸ™‚

anyway.. bagi sebagian orang, soeharto tetaplah the smiling general yg membuat indonesia disegani di mata dunia.. skrg, sama negara tetangga aja indonesia cuma dipandang sebelah mata. jaman dulu mana ada teroris yg berani beraksi? krn sebelum beraksi uda keburu ditembak mati πŸ˜‰ skrg ini kelihatannya yg kaya menjadi semakin kaya dan yg miskin jadi semakin miskin

pemilu sebentar lagi neh.. gak tau mau milih siapa jugak.. uda jarang buka2 kompas.com skrg ini, jadi gak begitu mengikuti perkembangan. habis daripada pusing baca berita2 korupsi mendingan nonton drama korea aja dee… πŸ™‚

kepercayaanku terhadap penegak hukum di indonesia benar2 uda gak ada sama sekali setelah membaca berita mengenai pabrik narkoba di rutan narkoba.. benar2 kejadian yg rasanya sulit bisa diterima oleh akal sehat. kirain kamar hotel di rutan itu uda yg paling shocking.. ternyata masih ada lagi… Β kayak lagi lomba how low can you go aja.. memang negara kita ini adalah negara yg ajaib

sekarang ini kalo buka kompas palingan bacanya cuma mengenai jokowi-ahok aja. hmmm.. pemilu yg sebelumnya ane termasuk yg salah pilih juga tu, berarti pencitraannya lumayan sukses waktu itu.. byk yg tertipu πŸ˜‰

060331flowersΒ  Β 

selamat hari kasih sayang temans.. semoga semakin banyak cinta dan kasih sayang buat kita semua πŸ™‚

t.e.m.p.e

Da lama juga ternyata gak menulis di sini. Ada banyak cerita yg ingin dituangkan, namun apa daya.. sejak punya anak rasanya gak punya waktu lagi buat sendiri… Aahh! Alasan aja ha2.. kayaknya management waktunya aja yg kurang pinter nih. Selain itu juga, lagi ngikutin drama korea yg bagus2… hmmm, bener2 uda jadi ibu2 RT asli πŸ˜€

Kali ini ingin menulis tentang kisah sukses membuat tempe or tempeh. Uda lama terpendam keinginan untuk membuat tempe sebenarnya, cuma baru sekarang ini kesampaian. Soalnya di sini kan kagak ada yg jual, kadang suka kepengen sekali makan tempe goreng dan tempe mendoan. Jadilah pas kemaren pulang itu beli ragi tempe untuk dibawa ke sini. Murah sekali ternyata, setengah kilo (500 gr) itu harganya cuma 13 ribu rupiah.Β  Kalo beli di internet 10 gr itu harganya 5 €, gilee.. mahalnya sekalee!

Ternyata gampang sekali loo, membuat tempe itu. Yg agak repot itu cuma bagian ngulitin kacang kedeleinya.. bisa bikin mata tambah rabun. Resepnya tentu saja hasil google di internet. Ini dia tempe hasil buatanku.. langsung sukses pada pertama kali coba. Lumayan buat nambah lauk pauk di rumah πŸ™‚

Tempeh anyone ?? πŸ˜€

Negeriku menangis, lagi

Entah kenapa banyak bencana yg terjadi di negeriku
yg satu belum berlalu pulih, yg laen sudah datang..

Tepatnya sejak tsunami Aceh akhir taon 2004
rasanya tidak henti2 Tuhan memberi cobaan

Waktu bangun tidur hari rabu kemarin,
hubby bilang ada gempa di Padang
aku pun gak begitu menanggapi, krn aku pikir gak parah
aku pun uda beberapa kali mengalami gempa di Jakarta
mungkin krn struktur tanah yg kuat, Jakarta selalu aman2 saja

Sampe aku dpt email dari seorang teman
yg mengabarkan kalo gedung BCA di Padang hancur lebur
barulah aku sadar, mungkin ini parah..

Dan setelah baca2 di kompas.com
ternyata memang parah..
sedih rasanya.. πŸ˜₯

Semoga badai cepat berlalu..
dan kita selalu dalam lindunganNya

Klepon

These are the sticky rice balls (known as klepon in my home country) i made for the international day at campus

They taste much better than i thought, and very easy to make πŸ˜€

Ppl keep asking about the green colour, when i said it’s from pandan leaf, they have no idea what that is

Maybe ppl are just scared that i might use some kind of dangerous food colouring..

Well, if it’s so.. i bet they won’t get killed by a tiny little ball.. bener2 deh!

Anyway.. “dagangan”ku habis pada hari itu, he2.. πŸ˜€

klepon1

klepon2

Merdeka 2009

Hampir aja lupa kalo hari ini tgl 17 agustus, abis di sini kagak libur sih, malah jam 7 pagi uda harus berangkat kerja 😦 Untung ini hari terakhir nguli, merdekaaa..!! rasanya. Tapi ada senengnya juga nguli, dapet duitnya lumayan πŸ™‚ Ternyata.. aku masih matre, aku pikir masa2 itu telah berlalu, ha2..

Selamat HUT yg ke 64 utk Indonesiaku.. Berjayalah !

Dan berbahagialah kita yg hidup dalam era kemerdekaan. Terima kasih utk semua yg telah memperjuangkannya bagi kami.

2009-08-17_222028

Pic taken from here

memories

This post is about my school, SMA Negeri I Tanjung Pinang.

IMG_5791

It’s been sooo.. long since I graduated from senior high school. I have always thought about visiting my school every time I went back to my hometown, but I don’t know why I never did, even it’s just a walk away.

I’m so happy that I finally went there with hubby last april on our trip back home. Nothing much has changed though, except a couple of new buildings here and there. Even my old classroom looked exactly the same πŸ™‚

It was a favorite public school at that time (I don’t know if it is still now). To be accepted, you must have at least 37 points from national exam in junior high. As for those who were chinese by born like me, it was 41 points. So if you could get into that school, you were considered the top ones in town πŸ™‚

Our favorite sport at that time was basketball, and our favorite hang out place was at Atong’s canteen. Sumpeh, gw kangen banget sama makanan2 kecil di kantin Atong πŸ™‚

I still remember all of my teacher’s faces, not all of their names though. As we went there on saturday.. so, all I could see was some students doing assignment together. They do look much younger than we were before.

— – –

Dulu sering ngobrol sambil sandaran di tiang2 itu πŸ™‚

IMG_5787

IMG_5774

These are new.. except that basketball field. I remember we had more trees around that.

IMG_5773

We didn’t have such nice benches back then, our were made from wood, not even painted.

IMG_5781

My old classroom.. masih sama jeleknya spt dulu, ckckck.. new board though πŸ™‚

IMG_5790

I was a bit surprised when I saw my high school diploma again, I graduated with flying colors.. πŸ™‚
That 7 was from mathematics, yee.. i was suck in it, and i still am.. Sin, cos, cosine?, tangen, integral.. all just don’t make sense to me πŸ˜† That’s why when they put me in the fhysics class on our second grade, 2 weeks later I requested to be transfered to the economics class.. gak ku2..
and cos I knew what I want, I wanted to be an accountant, cieee.. πŸ™‚

070

People always say that memories from SMA is the sweetest, no doubt.. those 3 good years πŸ™‚